Start Main cipap umni yg tembam

Main cipap umni yg tembam

Aku pun berkata aku memang jarang tidur awal pada hujung minggu.

Bukan itu sahaja, punggung besarnya yang lebar itu benar-benar tonggek dan sungguh seksi dibaluti oleh kain batik yang sendat.

Baju T yang sendat dipakainya hanya mampu menutupi tubuhnya hingga ke pinggang.

Malah kepala anaknya yang masih kecil itu pun tidak sebesar saiz buah dada Umi.

Memang besar buah dada Umi dan aku benar-benar geram untuk menghisapnya.

Bertugas mengikut syif dan kadang-kala tidak balik ke rumah kerana tidur di rumah ibunya yang berhampiran.

Seorang lagi teman serumah ku bernama Ali (bukan nama sebenar), bertugas di hotel sebagai receptionist. Sepanjang aku berpindah di rumah sewa baru, aku terlihat beberapa kali seorang wanita berjalan kaki bersama anaknya di hadapan rumah ku. Orangnya walau pun tidak terlalu cantik, namun sedap juga mata memandang. Jika sebelum ini tidak pernah sama sekali wanita gemuk termasuk di dalam senarai imaginasi lancap ku, namun persepsi ku akhirnya berubah setelah aku berpindah ke rumah sewa ku itu.

Sebelum berkahwin, aku tidak pernah menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan. Sekiranya nafsu ku tidak tahan, aku hanya melancap sambil membayangkan beberapa orang wanita yang memberahikan ku.

Namun hidup ku berubah selepas aku berpindah ke sebuah rumah sewa di sebuah taman di daerah X. Hanif (bukan nama sebenar) bertugas di stesyen petrol sebagai cashier.

Sebelum ini, wanita gemuk yang menjadi ilham ku melancap hanyalah mak angkat ku iaitu makcik Rahmah, itu pun sebab tak tahan melihat tubuh empuknya ketat dengan baju kurung satin yang licin.

Aku berkenalan dengan makcik Rahmah yang merupakan seorang janda selepas aku membeli goreng pisang yang dijualnya.

Maka punggungnya yang lebar dan tonggek itu jelas ku lihat besar membulat dibaluti kain batiknya yang ketat.